Kana wa akhwatuha

Contoh Lengkap Kana wa Akhwatuha dalam Kalimat

Kana wa akhwatuha adalah huruf-huruf yang merafa’kan isim dan menashabkan khabar. Fungsi huruf ini kebalikan dari inna wa akhwatuha. Ada beberapa huruf yang termasuk dalam kana wa akhwatuha, yaitu antara lain:

Adalahكَانَ
Bukan/tidakلَيْسَ
Menjadi/masuk waktu subuhأَصْبَحَ
Menjadi/masuk waktu soreأَمْسَى
Menjadiصَارَ
Senantiasaظَلَّ
Masihمَا زَالَ
Terusمَا بَرِحَ
Selamaمَا دَامَ
Senantiasaمَا فَتِئَ

Perhatikanlah contoh-contoh berikut ini

Adalah hujan turun derasكَانَ الْمَطَرُ غَزِيْرًا
Penonton itu menjadi lelahأَصْبَحَ السَّاهِرُ مُتْعِبًا
Cuaca menjadi lebih cerahصَارَ الْجَوُّ صُحُوًّا
Penipuan tidak dibenarkanلَيْسَ الْغَشُّ مَقْبُوْلًا
Musuh itu masih tertidurمَا زَالَ الْعَدُوُّ نَاقِمًا
Orang itu menyesalمَا اِنْفَكَ الرَّجُلُ نَادِمًا
Saya tidak keluar rumah selama hujan turunلَا أَخْرُجُ مِنَ الْبَيْتِ مَا دَامَ الْمَطَرُ نَاِزلًا
Saya tidak akan bersahabat dengan Anda selama Anda masih sombongلَا أُصَاحِبُكَ مَا دُمْتَ مُتَكَبُّرًا

Baca Juga: Contoh Maf’ul Bih dalam Kalimat

Ketentuan dalam kana wa akhwatuha

Jika dalam sebuah kalimat terdapat isim muannats, maka ditambahkan dengan huruf “ta” yang sukun pada akhirnya, seperti contoh di bawah ini:

لَيْسَت السَّيِّدَةُ مُدَرِّسَةًلَيْسَ الرَّجُلُ مُدَرِّسًا
ظَلَّتْ فَاطِمَةُ مُطِيْعَةًظَلَّ عَلِى مُطِيْعًا
أَصْبَحَتْ زَيْبَبُ مُوَظَّفَةًأَصْبَحَ عُمَرُ مُوَظَّفًا
صَارَتْ الطَّالِبَةُ مَاهِرَةًصَارَ الطَّالِبُ مَاهِرًا
مَا بَرِحَت السَّائِحَةُ مَاشِيَّةًمَازَالَ الْمَطَرُ نَازِلًا

Kalau fi’il-fi’il tersebut bersambung dengan dhamir, maka dhamir itu sendiri menjadi isimnya. Berikut ini contoh-contoh kalimat yang di dalamnya terdapat kana wa akhwatuha,

Saya adalah mahasiswaكُنْتُ طَالِبًا
Kamu adalah guru perempuanكُنْتِ مُدَرِّسَةً
Kalian telah menjadi guruصِرْتُمْ مُدَرِّسِيْنَ
Kalian berdua telah dimuliakanكُنْتُمَا مُجِدَّيْنِ
Kami masih pekerjaمَا زِلْنَا عَامِلِيْنَ
Kami rajin-rajin, wahai guru kamiكُنَّا مُجْتَهِدِيْنَ يَا مُعَلِّمَنَا
Kalian telah bekerja di perusahaan iniكُنْتُمْ عَامِلَيْنِ فِي هَذِهِ الشِّرْكَةِ
Saya telah menjadi seorang insinyurأَصْبَحْتُ مُهَنْدِسًا
Kalian berdua adalah kekasihصِرْتُمَا مَحْبُوْبَيْنِ

Beberapa contoh di dalam Al-Quran

وَكَانَ رَبُّكَ قَدِيرًا
Adalah Tuhanmu Maha Kuasa (Al-Furqan:54)
وَلَا يَزَالُونَ مُخْتَلِفِينَ
Mereka senantiasa berselisih pendapat (Hud:118)
لَن نَّبْرَحَ عَلَيْهِ عَٰكِفِينَ
…….. Kami akan tetap menyembah patung anak lembu ini …….. (Thaha:91)
وَأَوْصَٰنِى بِٱلصَّلَوٰةِ وَٱلزَّكَوٰةِ مَا دُمْتُ حَيًّا
Dan Dia memerintahkan kepadaku untuk mendirikan shalat dan menunaikan zakat selama aku hidup (Maryam:31)

Demikianlah pembahasan kana wa akhwatuha disertai dengan contoh-contoh kalimatnya. Semoga bermanfaat!

Tinggalkan Balasan