Bilangan bertingkat dalam bahasa Arab

Bilangan Bertingkat Bahasa Arab dan Contoh Kalimatnya

Bilangan bertingkat dalam bahasa Arab atau العدد الترتيبي merupakan susunan bilangan yang menunjukkan tingkatan. Bentuk penulisan bilangan bertingkat bahasa Arab berbeda dengan bentuk penulisan bilangan aslinya.

Perhatikanlah daftar di bawah ini.

معنىالعدد الترتيبي للمؤنثالعدد الترتيبي للمذكر
Kesatuالْأُوْلَىالْأَوَّلُ
Keduaالثَّانِيَةُالثَّانِي
Ketigaالثَّالِثَةُالثَّالِثُ
Keempatالرَّابِِعَةُالرَّابِعُ
Kelimaالْخَامِسَةُالْخَامِسُ
Keenamالسَّادِسَةُالسَّادِسُ
Ketujuhالسَّابِعَةُالسَّابِعُ
Kedelapanالثَّامِنَةُالثَّامِنُ
Kesembilanالتَّاسِعَةُالتَّاسِعُ
Kesepuluhالْعَاشِرَةُالْعَاشِرُ

Baca Juga: Bilangan Bahasa Arab Angka 1 Sampai Ribuan

Bilangan bertingkat bahasa Arab ini juga mengikuti bentuk dari muzakkar, maupun muannats baik bilangan berupa mufrad atau murakkab. Contoh kalimat seperti berikut:

معنىمثل
Saudaramu adalah yang kedua belasكَانَ أَخُوْكَ الثَّانِي عَشَر
Dan saudara perempuanmu yang ketiga belasوَأُخْتُكَ الثَّالِثَة عَشَر
Ahmad yang kelimaوَأَحْمَد الْخَامِس
Laila yang kelimaوَلَيْلَى الْخَامِسَة

Begitu juga dengan contoh kalimat dengan menggunakan ‘athaf. Atau menggunakan bilangan bertingkat 20 ke atas seperti:

معنىمثل
Murid kedua puluh limaالتِّلْمِيْذُ الْخَامِس وَالْعِشْرُوْن
Anak perempuan kedua puluh empatالْبِنْتُ الرَّابِعَة وَالْعِشْرُوْن

Bagaimana jika bilangan bertingkat bahasa Arab untuk angka 100 atau 1000? Angka yang digunakan di sini akan sama seperti bentuk bilangan biasa, seperti contoh berikut:

معنىمثل
Seratus orangمِائَة رَجُلٍ
Ruang seratusالْغُرْفَةُ الْمِائَة
Seribu muridالتِّلْمِيْذَة الْأَلْف

Penjelasan Lanjutan Tentang Bilangan dalam Bahasa Arab

Untuk penghitungan satu atau dua benda, kata bilangan diletakkan setelah penyebutan benda tersebut. Namun sering juga bilangannya tidak disebutkan. Misalnya:

مؤنثمذكر
شَجَرَةٌ وَاحِدَةسِكِّيْنٌ وَاحِدٌ / سِكِّيْن
حِمَّامَةٌ وَاحِدَةمِفَكٌّ وَاحِد / مِفَكٌّ

Dalam penghitungan bilangan bertingkat bahasa Arab atau bilangan biasa, suatu benda dari angka tiga sampai dengan sepuluh, maka benda yang diletakkan setelah bilangan dalam bentuk jama’.

Jika bendanya muzakkar, digabung dengan bilangan muannats dan dijama’kan. Sebaliknya, jika benda muannats maka digabungkan dengan bilangan muanntas dan dijama’kan.

Contoh penulisan bilangan untuk benda muzakkar

معنىمثل
Tiga buah cangkirثَلَاثَةُ أَكْوَابٍ
Empat buah pintuأَرْبَعَةُ أَبْوَابٍ
Lima buah bukuخَمْسَةُ كُتُبٍ
Enam buah pulpenسِتَّةُ أَقْلَامٍ
Tujuh buah ranjangسَبْعَةُ سُرُرٍ
Delapan buah kelasثَمَانِيَةُ فُصُوْلٍ
Sembilan lembar tikarتِسْعَةُ حُصُرٍ
Sepuluh orang laki-lakiعَشْرَةُ رِجَالٍ

Untuk contoh penulisan bilangan benda muannats dapat dilihat pada contoh berikut:

معنىمثل
Tiga buah sepedaثَلَاثُ دَرَّاجَاتٍ
Empat buah mobilأَرْبَعُ سَيَّارَاتٍ
Lima buah buku tulisخَمْسُ كَرَارِيْس
Enam ekor sapi betinaسِتُّ بَقَرَاتٍ
Tujuh buah jamسَبْعُ سَاعَاتٍ
Delapan buah mesin cuciثَمَاُن غَسَّالَاتٍ
Sembilan buah lemariتِسْعُ خَزَانَاتٍ
Sepuluh orang laki-lakiعَشْرُ نِسَاءٍ

Demikianlah beberapa penjelasan tentang bilangan bertingkat dalam bahasa Arab atau al-‘adad beserta dengan contoh-contoh kalimat bilangan berbahasa Arab.

Tinggalkan Balasan